Pemain Legendaris Sepak Bola Indonesia

Pemain Legendaris Sepak Bola IndonesiaPemain Legendaris Sepak Bola Indonesia – Kalian bisa melakukan perjalanan jauh dan luasnya Bumi tetapi berjuang untuk menemukan tempat yang lebih bersemangat oleh sepak bola daripada negara Asia Tenggara, di mana para pemain terbaik di idolakan dan harapan tetap tertumpuk di tim nasional.

Garuda secara otomatis lolos ke Piala Dunia FIFA 1938 di Prancis, tetapi tim harus menunggu hampir enam dekade sampai mereka maju ke turnamen besar lainnya, ketika mereka mencapai Piala Asia AFC 1996 di Uni Emirat Arab.

Sementara sisi dari usia akhir 30-an layak mendapatkan tempat mereka dalam sejarah, kami melihat sedikit lebih dekat ke zaman modern untuk menyoroti lima pemain yang telah membantu membentuk permainan indah di negara yang gila sepak bola.

Baca Juga Artikel kami Lainnya di Pemain Bola Legendaris Dunia

Pemain Legendaris Pembentuk Sepak Bola Indonesia

Bambang Pamungkas – Sang Legenda

Nama Bambang Pamungkus memang identik dengan sepak bola Indonesia, dengan mantan striker negaranya adalah pemain yang paling banyak memperkuat timnas dan pencetak gol terbanyak kedua. Di angkat sedemikian tinggi di tanah airnya, ia terpilih sebagai pembawa bendera Indonesia pada Olimpiade 2012 di London.

Dalam karir selama dua dekade, Bambang menikmati tiga periode panjang bersama Persija Jakarta, di mana ia memenangkan dua gelar Liga 1 (2001 dan 2018) dan menjadi pencetak gol terbanyak mereka tahun 2019.

Pemain Legendaris Pembentuk Sepak asli Semarang ini sempat dipinjamkan sebentar di Belanda pada tahun-tahun awalnya dan sukses bersama tim Selangor Malaysia antara 2005 dan 2007, ketika ia menyelesaikan treble divisi dua Liga Utama Malaysia, Piala Malaysia, dan Piala FA.

Di kancah internasional, ia berkompetisi di Piala Asia AFC 2000, 2004 dan 2007, mencetak gol kemenangan melawan Bahrain di kandang sendiri di Stadion Gelora Bung Karno pada turnamen yang membuat Garuda nyaris lolos dari kualifikasi perempat final.

Sedangkan untuk piala AFF, Bambang berhasil menjadi runner up sebanyak tiga kali, dan berakhir sebagai penetak gol paling banyak di tahun 2002 sepanjang masa kompetisi.

Salah satu pemain paling terkenal di Asia Tenggara, tugas selanjutnya pemain berusia 39 tahun itu adalah mentransfer bakatnya yang luar biasa ke ruang istirahat.

Ponaryo Astaman – Manusia Tonggak

Setelah mencetak gol penentu untuk mengamankan kemenangan perdananya di Piala Asia AFC, Ponaryo Astaman memastikan dirinya akan selamanya di cintai oleh para penggemar Garuda.

Indonesia tidak pernah menang pada tahun 1996 dan 2000, tetapi dalam pertandingan pembuka tahun 2004 melawan Qatar di Cina, Ponaryo melepaskan tembakan menakjubkan dari jarak jauh untuk membawa negaranya unggul dalam pertandingan yang berakhir 2-1.

Pada tahun yang sama, gelandang ini menjadi pencetak gol ketika PSM Makassar mengalahkan petenis Vietnam Hoang Anh Gia Lia 3-0 di Liga Champions AFC untuk kemenangan pertama mereka di kompetisi tersebut, sementara ia juga memenangkan penghargaan Pemain Terbaik Indonesia Musim Ini.

Memang, 2004 adalah tahun yang luar biasa bagi pemain asli Balikpapan karena ia juga menjadi runner-up di Piala AFF dengan hasil terbaiknya bersama tim nasional.

Sementara Ponaryo adalah legenda klub di Makassar, ia mencapai kesuksesan terbesarnya di Sriwijaya, di mana ia merebut Piala Indonesia 2010, gelar papan atas Indonesia 2011-12 dan dua kali lolos ke babak sistem gugur Piala AFC.

Kurniawan Dwi Yulianto – Remaja Prodigy

Bagian dari tim Indonesia U-19 yang berkompetisi di liga pemuda Italia selama satu musim di tahun 90-an, Kurniawan Dwi Yulianto unggul dan merupakan salah satu dari tiga Pemain Legendaris Pembentuk Sepak yang di pilih oleh raksasa Serie A Sampdoria untuk kembali bergabung dengan tim yunior mereka sendiri pada musim berikutnya.

Sementara hal-hal pada akhirnya tidak terwujud untuk anak muda di Sampdoria, dia memastikan kepindahan ke klub papan atas Swiss FC Luzern, di mana dia menjadi orang Indonesia pertama yang bermain, dan mencetak gol, di Piala Intertoto UEFA.

Dia kembali ke rumah setelah satu musim di Swiss, menjalani karir nomaden setelahnya. Meskipun dia bisa dibilang gagal mencapai ketinggian yang di harapkan darinya, ada sedikit keraguan tentang bakatnya, dengan mantan presiden Sampdoria Paolo Mantovani kemudian mengatakan:

“Kurniawan mungkin pemain terkuat dalam sejarah Indonesia. Pada awalnya, dia melakukan hal-hal yang sangat bagus dengan Sampdoria, tetapi kemudian dia mengalami beberapa masalah. Sangat di sayangkan karena dia bisa melakukannya dengan sangat, sangat baik jika saja dia terus melakukan apa yang dia mampu lakukan dengan baik. ”

Sebagai runner-up Piala AFF dua kali yang juga tampil di Piala Asia AFC 2000, Kurniawan mencetak lebih dari 30 gol untuk negaranya dengan kecepatan lebih dari satu gol setiap dua pertandingan antara 1995 dan 2005.

Boaz Solossa – Ikon Satu Klub

Putra kesayangan Persipura Jayapura, Boaz Solossa telah menghabiskan seluruh karirnya bersama tim Papua dan dengan lebih dari 200 gol ia sejauh ini menjadi pencetak gol terbanyak mereka sepanjang masa.

Berasal dari Papua sendiri, Boaz telah mencetak gol untuk klub provinsi asalnya sejak 2004, dengan periode tersuksesnya datang antara 2008 dan 2013 ketika Persipura memenangkan tiga gelar liga teratas dan Boaz berhasil menjadi pencetak goal paling banyak di berbagai kesempatan.

Namun, gol Boaz tidak terbatas hanya di kancah domestik, dengan penembak jitu produktif mencetak gol secara teratur dalam tiga kampanye Piala AFC, terutama dalam membantu Persipura ke semifinal Piala AFC 2014.

Secara internasional, prestasi terbaik sang penyerang datang dengan selisih 12 tahun, membantu Garuda finis sebagai runner-up Piala AFF 2004 dan 2016; namun, ia terpaksa absen di Piala Asia AFC 2007 di kandang sendiri karena cedera.

Pada usia 34, Boaz mendekati senja karirnya tetapi penggemar Persipura akan berharap kapten klub mereka memiliki lebih banyak gol tersisa dalam dirinya sebelum gantung sepatu.

Firman Utina – Kolektor Piala

Pemain Paling Berharga di Piala AFF 2010, Firman Utina memenangkan trofi bersama empat klub berbeda selama karirnya yang panjang dan sukses di tanah air.

Gelandang bertahan ini meraih gelar Piala Indonesia berturut-turut pada pertengahan 2000-an, sebelum memenangkan gelar liga papan atas pertamanya bersama Sriwijaya pada 2012.

Dalam dua tahun bersama Persib Bandung, Firman membantu mengamankan gelar liga domestik pertama raksasa Indonesia dalam hampir dua dekade, sementara ia memenangkan medali juara liga ketiganya pada tahun 2017 dengan membantu Bhayangkara mengamankan gelar liga domestik perdananya.

Bagian dari skuad Piala Asia AFC 2007 Indonesia, tahun terbaik Firman bersama Garuda terjadi pada 2010 ketika ia menjadi runner-up di Piala AFF, mencetak sepasang gol langka untuk negaranya dan di nobatkan sebagai MVP turnamen.

Sekarang berusia 38 tahun, Firman pensiun pada akhir 2018 setelah semusim bersama tim yang berbasis di Kalimantan, Kalteng Putra.

Sementara sisi dari usia akhir 30-an layak mendapatkan tempat mereka dalam sejarah, kami melihat sedikit lebih dekat ke zaman modern untuk menyoroti beberapa Pemain Legendaris Sepak Bola yang telah membantu membentuk permainan indah di negara yang gila sepak bola.